Amerika Membuat Mesin Election Security dalam Pemilu

Amerika Membuat Mesin Election Security dalam Pemilu

Sebuah laporan baru mengatakan bahwa ketika tiba saatnya untuk memilih dalam pemilihan 2020, sebanyak 16 juta pemilih tidak akan memiliki pilihan selain menggunakan mesin elektronik tanpa jejak kertas.

Perkiraan, yang dibuat oleh Brennan Center for Justice, mengasumsikan bahwa Louisiana, New Jersey, Texas, Tennessee, Kentucky, Indiana, Kansas, dan Mississippi semua harus menjaga status quo mesin pemilihan mereka. Pusat Brennan mencatat bahwa banyak, tetapi tidak semua, politisi di negara-negara bagian sedang mencari dana federal untuk memperkuat prosedur pemilihan mereka, yang dapat menurunkan jumlahnya lebih lanjut.

Pencarian surat suara yang aman di Amerika telah banyak berubah. Setelah "hanging chads" memasuki nomenklatur itu berkas kertas suara yang diputus dengan buruk di Florida dalam pemilihan presiden 2000, ada dorongan nasional untuk pemilihan elektronik. Namun seiring waktu, menjadi jelas bahwa mesin ini rentan terhadap peretasan berkat akses Internet mereka dan firewall yang buruk. Menjelang Pemilu 2016, banyak yang khawatir kerentanan itu dapat dengan mudah dieksploitasi oleh siapa pun yang memiliki keinginan untuk melakukannya.

"Mengingat niat Rusia untuk merusak kredibilitas proses pemilihan, negara-negara harus mengambil langkah-langkah mendesak untuk mengganti sistem pemungutan suara yang sudah ketinggalan zaman dan rentan," demikian bunyi rekomendasi dari laporan Komite Pemilihan Intelijen Senat Amerika Serikat. "Ketika menjaga integritas pemilu A.S., semua elemen pemerintah yang relevan, termasuk di tingkat federal, negara bagian, dan lokal perlu melihat ke depan dan bekerja untuk mengatasi kerentanan sebelum dieksploitasi."

Memiliki jejak kertas fisik adalah satu-satunya cara terbaik untuk menguatkan angka pemilihan, kata para ahli. Laporan Komite Senat menyatakan bahwa "surat suara dan pemindai optik adalah yang paling rentan terhadap serangan dunia maya" di antara metode pemungutan suara, dan pejabat pemilu yang kekurangan uang tidak memiliki uang yang dekat dengan uang untuk membelinya.

Di beberapa negara bagian, tidak ada otoritas pemilu pusat, yang berarti bahwa pemerintah kota setempat harus menemukan dana untuk pemilu yang lebih baik. Dengan kelompok yang beragam seperti kota-kota Amerika, beberapa tidak mampu membayar untuk sistem kertas, dan beberapa pejabat tidak percaya Senat dan semua pakar luar. Pembelian teknologi jejak papeer cadangan telah diperlambat "karena kurangnya uang atau tidak percaya pada peringatan para ahli," kata laporan Politico baru-baru ini.

Sementara jumlahnya suram, mereka merupakan peningkatan dari 2016, ketika 27,5 juta pemilih membuat suara mereka terdengar di mesin tanpa kertas, per Brennan. Trennya adalah bahwa mesin-mesin kuno yang telah menjalankan pemilihan sejak tahun 2004 sedang dalam perjalanan keluar.

Namun, seperti yang dicatat Brennan, keamanan pemilu lebih dari sekadar meningkatkan mesin pemilihan: "Dukungan keamanan siber untuk yurisdiksi pemilihan lokal, dan peningkatan ke basis data pendaftaran pemilih dan sistem pemilihan kritis lainnya" sangat penting untuk pemilihan yang aman. Dan infrastruktur semacam itu masih memiliki jalan panjang.
Source: popularmechanics

NASA Membangun Robot Panjat Tebing

No comments

Powered by Blogger.